Cara Jago Jualan Untuk Emak Emak

Cara  Emak Emak Jago Jualan


Cara Jago Jualan Untuk Emak Emak - Gaptek itu bukan penyakit kok hehe.. Gaptek itu hanya soal belum tahu, lalu mencari tahu dan akhirnya jadi tahu. Sialnya, untuk menjadi sukses tidak hanya cukup tahu. Dari tahu, kita harus mau belajar lebih, setelah itu naik kelas menjadi bisa. Sayangnya.. bisa tapi tidak pernah menerapkan semua itu dalam keseharian, sama saja bohong mak! Juru terbaik dalam hidup itu adalah praktik, praktik dan praktik!

Okey.. Saya mau naik kelas deh, manfaatkan ilmu yang sudah saya dapat dari bangku sekolah. Cari kerja kantoran yang sesuai kemampuan. Namun ada resikonya... anak.. ooh anak.. Titipan Allah yang diberikan kepada kita, masa kita titipin lagi ke orang lain hiiksss.. Rasanya tidak pantas jadi digelari “Ibu”. Namanya perempuan yang sudah punya buah hati, naluri kita pasti ingin jadi ibu seutuhnya bukan? Saya yakin emak juga begitu, iyaa kaan? Nahlooh ngaku aja deh..

Hmm saya jadi ingin tau. Apa emak tipe perempuan mandiri? Emak gak suka bergantung sama orang lain dong pastinya? yaa.. meskipun itu ke suami emak sendiri? Emak punya jiwa wanita karir, tapi sudah punya anak banyak dan repot ngurus ini itu?

Nah, sudah bisa kita lihat. Emak ini sebenarnya mau dan bisa membuka usaha sendiri. Ya, untuk nambah-nambah pemasukan sehari-hari dan pastinya, ga mesti harus selalu minta ke suami. Tapi emak terlalu banyak “takut” nya. Benar ga?

Ya saya maklumi, karena memang manusiawi jika kita takut. Takut gagal salah satunya. Namanya bisnis pasti ada pasang surut nya mak, ada kesalahan yang sering kali terjadi pada kita. Nah, mari kita pelajari 7 kesalahan yang sering dilakukan oleh emak-emak seperti kita yang membuat gagal jago jualan.

PERTAMA, GUE SIBUK, APALAGI BELAJAR BEGITUAN!

Nah mak, jaman sekarang ini udah bukan jamannya lagi bikin produk sendiri. Produksi sendiri, dan distribusi barang-barang buatan emak ke pasaran sendiri. Mak please?!

Sampai ayam melahirkan pun, emak gak akan berani-berani buka usaha kalau kaya gitu berfikirnya. Nih mak, jaman sekarang usaha dan jualan di internet tuh udah banyak banget dijalani emak-emak.

Emak masih mikir apa yang mesti emak jual? Katanya ga perlu produksi barang sendiri juga bisa. Nah, emak diem pasti diam-diam nanya dalam hati nih hehe.. Oke mak, saya kasih tau. Jawabannya, sekarang itu lagi musim banget jadi reseller dari produk atau brand yang orang lain jual. Emak pasti pernah denger dong tentang reseller?

Yup, benar sekali. Tapi kan jadi reseller itu modalnya ga sedikit. Okay mak, kalau emak memang belum berani jualan dan ngambil stok banyak dengan jadi reseller. Sekarang pilih usaha jadi dropshipper aja. Tau kan? Masa emak-emak gaul ga pernah denger ini? Jadi usaha dropship itu kasarannya, kita jualin barang orang dilahan pribadi kita.

Kita cuma butuh memastikan bahwa kita ini punya banyak relasi dan target pasar yang memang memerlukan barang yang kita jual. Modal nya apa aja? Pasti emak mau nanya itu kan? Yang paling penting ya itu tadi. Personal branding emak sendiri. Biasanya sebelum lihat barang yang dijual, konsumen akan lihat dulu penjualnya terpercaya atau engga.

Nah syukur-syukur emak udah punya banyak kenalan. Udah ga sulit lagi tuh membangun personal branding emak. Tapi kalau belum terpercaya, bukan berarti gabisa kerja jadi dropshipper. Itu berarti, sekarang ini waktunya emak bangun relasi dan naikin personal branding emak secara perlahan.

Coba dulu aja jualkan barang distributor sedikit demi sedikit. Pastikan kita membangun interaksi yang baik dengan konsumen kita. Agar mereka terkesan dan percaya hingga menjadikan kita referensi tempat yang terpercaya untuk belanja. Setelah itu, mak bisa kumpulkan respon positif dari konsumen, dan menjadikannya testimoni untuk produk yang mak jual.

Gimana? Sudah berhasil? Yes, saya berharap cara ini berhasil hehe. Tapi setelah sukses mak justru kebanjiran orderan. Sibuk kesana kemari, memikirkan pesanan yang berbeda-beda selera. Emak akhirnya cuma bisa ngeluh karena ga ngerti gimana caranya mengatasi ini. Ada diantara emak-emak gaul saya ini yang pernah merasakan hal demikian?

Duuuh duuh.. doanya minta omset naik. Giliran dikasih konsumen banyak dan ada beberapa yang cerewet, para emak ngedumel. Omset naik artinya orderan makin banyak, maka kerepotan bertambah, si emak ngeluh.

Terjadi kewalahan dalam sistem order, mengakibatkan antrian chat yang panjang. Lalu nggak sanggup nahan kritikan konsumen, emak sakit hati.

Lah kan kita yang berdo’a minta omset naik. Sekarang sudah dikasih, kok malah banyak bapernya. Omset naik ya memang seperti itu prosesnya. Kalau nggak sanggup, artinya kita belum pantas.

Pengennya omset naik langsung 200%. Tapi ngurus yang sekarang saja sudah ngerasa beraaaaaat banget. Lah nanti sanggup nggak ngurusin yang lebih besar? Berdoanya supaya bisa buka banyak lapangan kerja. Nah kenapa kita sudah setress ngurus sedikit karyawan saat ini? Saat doanya dikabulkan apakah sanggup?

Kenapa bisa seperti itu? Nggak lain karena kita malas belajar. Woi, sadar woi bisnis bukan lagi main-main. Kalau main-main hasilnya main-main pula. Nah, kalau emak doanya omset naik 200% maka mulailah dibarengi dengan belajar. Ini namanya memantaskan diri. Jadi ketika Allah ngasih omset gedeee, kita sudah tahu apa yang harus dilakukan.

Nggak apa-apalah sekalian Saya “jitakin” ya. Hehehe.. Nabi Muhammad saw nyuruh kita untuk senantiasa belajar. Kenapa begitu? Karena beliau sangat paham ketika seseorang berilmu, itu artinya orang tersebut siap menerima sesuatu yang lebih besar.

Mau memantaskan diri dan bertahan dengan prosesnya? Silahkan jawab sambil bercermin ya. Jangan lupa senyum supaya manis. Hehehe...

KEDUA, MALAS NGIKLAN

WOW sekarang FB sudah bisa multi akun. WOW ada info terbaru dari Instagram. WOW aplikasi untuk edit foto ada yang lebih gampang.

Terkadang produk kita tidak dibeli bukan karena tidak bagus, tetapi karena kita malas SKSD sama orang. Malas nyapa orang, malas ngiklan. Heiii, yang namanya jualan itu SKSD, Sok Kenal Sok Dekat. Jadi cuek saja dan dekati dengan cara yang elegan.

“Gue malu mba nyapa orang, mak.”

Ampun deeh mak, di dunia maya saja malu, apalagi di dunia nyata. Sudah anggap saja lagi ngobrol sama tembok. Nah, tembok kan diam, ngomong deh. Emak mau jualan apa mau petak umpet? Petak umpet di dunia maya mah nggak perlu ngumpet sudah pasti nggak bakal ketemu. Hihihi... ^_^

Kalau ingin belajar jualan, harus berani menembus mental blok karena malu atau nggak percaya dirinya. Kalau nggak, dijamin jualan kita nggak ada yang lirik. So, sekarang mulailah untuk belajar SKSD.

Kuncinya adalah niatkan diri untuk silaturahim. Jadi nggak modus. Memang beneran mau silaturahim. Nah, karena kita mau nolong si orang tersebut, baru deh kasih penawaran. Jadi jualan itu adalah proses memberikan pertolongan yang orang lain butuhkan. Titik!

Mereka tidak tahu kita jual produk tersebut, makanya jangan bosen ngiklan, jangan cape promo, jangan sungkan nawarin. Okaayy?

KETIGA, BERADA DI SANGKAR EMAS

Kita nih emak rempong yang berhati melow. kalau lagi down, jangan mengurung diri. Jangan kelamaan nangis di pojokan sendirian. Yuuuk! keluar dari sangkar. Cari pencerahan, inspirasi dan suntikan semangat.

Laki-laki aja bisnisnya bisa bangkrut. Apalagi emak rempong yang ngejalanin. Mental kita harus lebih kuat. Demi.. demi... demi masa depan anak keturunan kita memiliki kehidupan lebih baik.

Bisa kuliah di universitas terbaik. Kalau perlu kuliah ke luar negeri. Ke Turki, Jerman atau ke manalah.

Supaya kita bisa mencetak generasi yang bisa membenahi negeri dan menegakkan agama. Jihad loh kita nih.. Insya Allah.. keringat dan air mata ngurus bisnis. Harus kuaaat.. Saya tahu emak kuat.

KEEMPAT, NGGAK IJIN DAN NGGAK SEHATI DENGAN SUAMI

Usaha maksimal sudah, materi yang dikasih di buku juga sudah dilahap dan diaplikasikan dengan baik. Tapi kenapa hasilnya masih enggak jelas ya? Kalau sudah seperti ini bisa jadi masalahnya di sini mak. Ijin suami.

Ijin suami ini penting dan wajib. Karena berkahnya bisnis kita salah satunnya berasal dari ijin suami. Suami yang keren biasanya akan mengijinkan asal nggak ngeganggu urusan rumah tangga.

Nah, kalau sudah alasannya ngurus rumah tangga, emak tinggal mainkan jadwal kerja kita. kapan saatnya harus kerja, kapan saatnya harus ngurus keluarga.

Ingeeet loh mak, peran emak ini sebagai istri, sebagai ibu. Sebagai menantu, dan sebagai pebisnis. Ya, kewajiban utama emak itu ngurus suami dan anak. Jangan sampai karena usaha baru emak ini, jadi berimbas buruk ke keluarga emak sendiri.

Jalani bisnis dengan hati. Selaraskan pendapat dengan suami emak. InsyaAllah apa yang emak kerjakan jadi berkah.

Hati-hati dengan yang satu ini ya mak. Karena ini urusannya akhirat, ini juga yang menjadikan bisnis yang sedang dibangun adalah berkah atau nggak sama sekai. Yuk ijin suami. Jika suami belum ngijinin mending dipending dulu.

Cari waktu yang sesuai untuk ngobrol. Jangan mentang-mentang wanita lalu kita merasa harus dituruti, nggak! Ridho suami yang akan memperlancar bisnis kita. tanpa itu, udah deh bujuk dulu saja suami sampai akhirnya sukses jalanin bisnis kita.

Gimana kalau suami belum sehati dengan kita? Berilah pengertian terus. Jangan lupa cara bicara ke suami yang baik, jangan maksa dan ngambek-ngambek. Laki-laki kecenderungannya pakai logika kalau ngobrol.

Cari waktu yang tepat kapan bisa ngobrol sama suami. Jangan lagi capek malah diajak ngobrol. Bisa ngambek-ngambek beliau. Hehehe…

KELIMA, EMAK-EMAK MOODY

Jaga mood tetap baik itu butuh perjuangan ya. Kalau kita sudah mumet sama kerjaan, dapat konsumen bawel, komplenan ada lagi, ada lagi dan galaknya minta ampun. Kurir salah input data, paket tertukar, alamat nyasar, isi paket hilang sebagian, main lempar paket sembarangan sampai pecah isinya.

Lengkap sudah kemumetan mu mak, ehehe. Yaaah begitulah nasib kita. kalau nggak mau repot, nggak mau capek ya jangan jualan. Hehehe… Duduk manis aja nonton tv, shopping, nemenin anak main, ikut arisan, pengajian, main ke saudara.

Tapi sayangnya hidup nggak seindah sinetron, nggak semanis drama Korea, nggak seberuntung film Turki.

Beginilah cara Allah mendidik kita. Ujian demi ujian diberikan, bukan untuk menganiaya diri kita, tapi agar kita lebih PINTAR, KUAT, HEBAT! Sesungguhnya kemenangan itu hanya untuk mereka yang tangguh dan mau bersabar.

Coba emak tanyakan ke pebisnis-pebisnis sukses, seberapa besar ujian mereka? Saya jamin mereka lebih besar dari apa yang terlihat. Kenapa? Karena nggak mungkin sebuah bisnis besar masalahnya hanya seupil.

Kenapa mereka bisa bertahan? Nggak lain karena sikap terhadap masalah yang mereka hadapi. Bukan lagi waktunya untuk berleha-leha.

Seorang pebisnis besar jika bertemu masalah dan menyerah, kebayang mak berapa karyawan yang harus dikorbankan. Makanya sikap kita terhadap masalah inilah yang menentukan bisnis kita kedepan.

5 tahun jalanin Razha, sudah ratusan kali nangisnya.

Lah ini kepincut mau bisnis baru, kira-kira kami sanggup nggak ya? Sanggup nggak mulai lagi dari nol dan bersiap nangis bombay lagi.

Tugas kita hanya ikhtiar, hasilnya serahkan ke Allah. Asalkan niat awalnya baik dan bisnis bisa mendekatkan kita sama Allah. Jangan sampai repot tapi Allah cemburu. Dan mak, kalau emak lagi banyak masalah saat ikhtiar kaya gitu.. Ingat selalu !!

HANYA ORANG TANGGUH YANG ALLAH BERI MASALAH, DAN HANYA ORANG TANGGUH YANG MENGERTI BAHWA..

KITA SELALU LEBIH BESAR DARI MASALAH KITA

KEENAM, SERING KALI PARA EMAK LEBIH BESAR ENERGI NEGATIF

Ini kebiasaan emak-emak. Ngegosip! Hehehe… yang namanya emak-emak itu doyan ngegosip. Padahal kita tahu agama melarangnya, bahkan dibilang gosip itu seperti makan bangkai saudaranya. Naudzubillah…

Mak. masih ingat ilmu fisika tentang Teori Hukum Kekekalan Energi saat di bangku sekolah?

Emosi yang kita keluarkan dari dalam diri, juga merupakan ENERGI. Bisa berupa energi positif (hal baik, optimis, kebahagiaan, percaya diri dll) ataupun energi negatif (kebencian, keluh kesah, pesimis, amarah, gosip, dll).

Saat kita melayani konsumen via online, energi pun terbentuk. Ternyata energi tersebut tidak hilang (karena ada hukum kekekalan energi) energi hanya berubah bentuk dan energi tersebut akan kembali kepada kita.

Maka berhati-hatilah saat mengeluarkan ENERGI. Ketika energi negatif yang emak keluarkan, maka energi tersebut berubah dalam bentuk yang lain (tetap negatif) lalu kembali kepada kita.

Maka, di saat melayani konsumen (walaupun online) tersenyumlah, berbahagialah (seberapapun cerewetnya konsumen kita), optimis, bersyukur, selalu pancarkan ENERGI POSITIF sebisa mungkin. Karena energi tersebut akan berubah bentuk menjadi hal positif lainnya dan kembali kepada kita.

Hidup ini pilihan... Kita yang menentukan, bukan pasrah pada keadaan. Stop gosip dan mulailah melayani konsumen dengan senyuman! ^_^

KETUJUH, SERING TERPENGARUH OLEH OMONGAN ORANG LAIN

Pernah dengar omongan seperti ini? Mohon maaf kamu tidak akan bisa sukses karena kamu bukan ketururnan orang sukses. Kamu tuh urat miskin, nggak usah pakai mimpi kaya.

Perempuan tugasnya kasur, sumur dan dapur saja. Ga usah kepengen bisnis, nggak akan bisa. Diantara keluarga kita, cuma kamu yang paling lemah, jadi nggak usah pakai coba-coba jualan, nanti rugi.

Kalau ada orang yang berkata seperti itu, langsung tatap matanya dengan tajam, lalu dekatkan wajahmu dan ucapkan.. KAMU PENIPU!

Yah namanya emak-emak sisi emosinya memang lebih dominan. Jadi ketika ada yang bilangin seperti di atas langsung kepikiran “Bener nggak sih saya bisa sukses?”, “Bener gak sih ini adalah langkah yang tepat?”, “Nanti kalau salah langkah, hanya saya yang bertanggungjawab dengan langkah saya..”, “Takut salah, nanti saya malah malu-maluin keluarga”

Sialnya, sering kali justru orang-orang terdekat kita yang nggak percaya pada kita. bisa keluarga kita, saudara kita atau yang lainnya. Yah, biarkan saja. Jangan baper alias bawa perasaan.

Nah mak, kalau udah kaya gini, banyakin istighfar. Banyakin bersyukur sama kesuksesan apa yang sejauh ini sudah Allah kasih. Tidak ada langkah yang salah di dunia ini mak. Yang ada hanya langkah yang tidak terarah. Ini membesar menjadi sebuah masalah. Lagi-lagi hanya karena keyakinan kita yang setengah-setengah.

Saya pernah dengar mas Dewa Eka Prayoga bilang, “Jangan takut dan dengerin kata orang kalau niat kita baik untuk ibadah. Toh kita ibadah urusan nya dengan Allah bukan mereka”. Saya pikir.. Iya siih.. terus ngapain?

Kok selama ini saya baperan yah? Yap, kata mas Dewa 2 hal yang terpenting dalam berbisnis itu..

 Pertama, jangan baperan. Please mak, hari gini baperan.. tadi juga kan kita udah bahas. Baperan itu cuma bikin kita terbebani dan nganggap penting semua “kata orang” termasuk kata-kata yang bisanya bikin kita down. So, belajar cuek itu perlu mak..

 Kedua, jangan loyo. Hello mak, hari gini jualan dengan asal-asalan. Asal ngiklan, asal closing, asal dapat uang. Nah kan tuh, pemasukan dan rejeki kita juga jadi asal-asalan. Please mak, kita mesti ngotot kalo jualan. Serius. Gak main-main. Dan pemasukan pun gak akan main-main.

Dan ini serius mak. Untuk sukses nggak butuh bakat dan keturunan. Banyak orang kaya terlahir dari mimpi seorang anak miskin. Ada wanita sukses yang mampu adil mengurus bisnis dan keluarganya.

Lemah secara akademis, biarin saja. Yang penting kuat mental bisnis, punya jiwa pejuang, itu yang dibutuhkan untuk membangun usaha.

Nggak usah kelamaan mikirin pendapat orang lain terhadap diri kita. Karena yang memberikan rezeki bukan mereka, tetapi Allah, benerkan?

Jadikan cemoohan mereka adalah “pupuk” untuk menyuburkan gelora semangatmu. Fokus saja BELAJAR, PRAKTEK, BELAJAR, PRAKTEK. Siap mak?

Sebelum Ditutup

Yup, sebelum selesai baca cerita dan tips saya ini, Saya sedikit ingin memberitahukan rahasia cespleng yang bisa emak duplikat. Prinsip cespleng Saya adalah:

Pengeluaran harus lebih besar dari pemasukan!

Pasti langsung ada yang protes baca kalimat diatas atau malah baca berulang merasa gagal paham. Tahukah Anda, mak, prinsip itulah yang menyelamatkan Saya hingga saat ini. “Pengeluaran harus lebih besar dari pemasukan.”

Saya bukan tipe orang yang bisa nabung. Tukang jajan, nggak tega kalau anak minta mainan, nggak suka masak jadi boros beli makanan. Lalu bagaimana caranya supaya Saya bisa mengelola uang dengan baik?

Keuangan Saya masih kacau. Jangan berharap emak baca tulisan ini trus dapat tips mengelola keuangan, ya.

Hehehe… PENGELUARAN HARUS LEBIH BESAR. Dengan catatan bukan pengeluaran konsumtif.

 Menabung Emas di awal bulan. Saat emak gajian (Owner Online Shop harus gajian juga loh, misalnya langsung beli emas batangan. 1gr, 2.5gr, 5gr, dst.

 Transfer ke ortu di awal bulan, jangan nunggu sisa. Karena dijamin nggak ada yang namanya uang sisa.

 Biaya pendidikan anak. Hitung dari sekarang, berapa usia anak Anda, berapa biaya pendidikan hingga kuliah. Dijamin mata melotot liat angka NOL nya banyak. Hehehe…

 Biaya pengembangan bisnis. Beli buku ini itu, ikut kelas di SBO, coaching sana sini.

 Biaya beli rumah. Nabungnya jangan recehan, makin lama makin mahal harga properti.

 Biaya Haji. Daftar secepetnya yuk, kan antrian panjang bgt. Makin ditunda, makin jompo kita nanti berangkatnya.

Maaf ya kalau materi yang ini buat emakemak BAPER. Hihihi... >_<

Saya bahkan MEMAKSA DIRI untuk bisa membuat rincian pengeluaran 7x lebih besar dari gaji Saya di RAZHA. Sudah terbukti!

The Power of Kepepet menjauhkan Saya dari sifat pemalas. Menghapus rasa nggak percaya diri. Memaksa otak untuk lebih kreatif. Semakin yakin atas kekuasaan Allah. Membuat hidup Saya lebih produktif.

Karena sesungguhnya dunia adalah tempat untuk berlelah-lelah. Nanti santainya di surga saja. Aamiin..

Resep Sukses

Selama hampir 5 tahun Saya menjalankan bisnis, Saya menemukan sebuah pola dari orang-orang sukses. Rumusnya 2B:

1. BELAJAR Saat akan memulai bisnis, ya mereka banyak belajar.

Saat menjalankan, banyak belajar dari kegagalan, kesalahan, kebodohan, kecerobohan, ketidaktahuan. Semua itu bukan musibah. Tapi PEMBELAJARAN. Mereka cari tahu masalahnya, temukan solusinya, lalu terapkan dan PERBAIKI DIRI.

2. BERTAHAN Sesakit apapun proses belajarnya ya harus bertahan.

SAKIIIIIIT.. banget prosesnya. Tapi tenang, bukan sakit yang mematikan kok. Justru...

RASA SAKIT ITU TERKADANG MENJADI BAGIAN PEMICU PALING PENTING,

AGAR SESEORANG MAU DAN BISA BERKEMBANG

Seandainya di ujian pertama mereka menyerah, ya selesai. Di tahun ke 2 dapat ujian lebih besar, ya harus bertahan. Tahun ke 5, ke 7 ke 10 dan seterusnya. Pasti selalu ada ujiannya. Asalkan emak bertahan dalam prosesnya, pasti bisa terwujud impiannya. In sya Allah.

Gonta-Ganti Bisnis Mak, ketika kita sudah memulai bisnis dan menemukan rintangan itu ya biasa. Yang parah adalah ketika kita menemukan rintangan lalu melihat bisnis orang lain sukses hanya dalam beberapa bulan saja.

Beuhhh… Langsung mikir “Kapan bisnis gue kayak gitu ya?!” Kalo lihat bisnis tetangga lebih hijau, rasanya tuh pengen ikutan jalur dia. Tahukah mak, belum tentu rumputnya asli, bisa jadi rumput sintetis.

Hehehe… Apa yang nampak diluar, adalah image yang kita dapat terhadap sang tetangga. Kebahagiaan saat sudah di puncak. Tapi kita nggak tahu yang pahitnya, nangis bombaynya, ketipunya, ruginya, sakit hatinya, lelahnya. So, dunia tak seindah dongeng, mak.

Bisnis apapun yang akan atau yang sedang emak tekuni saat ini, selama itu halal, lanjutkan. Merasa belum berhasil? Bukan salah BIDANG bisnisnya, tetapi yang salah ownernya.

Ilmu itu salah satunya didapat dari jam terbang. Baru jualan 2-3 bulan, nggak ada yang beli, trus nyerah. Ganti bisnisnya, mulai lagi dari nol. Lihat tetangga laris jualan sepatu, ikutan. 4-5 bulan ngerasa nggak seperti tetangga, ganti lagi, mulai dari nol.

Lah kalau terus kapan matengnya? Sayang sama umur, terbuang percuma. Mulai dari nol terus. Keburu tua, belum juga sukses. Karena maju mundur maju mundur. Nah, ketika emak menggarap bisnis sekarang, yang harus emak lakukan adalah Majuuu saja terus.

Ada batu loncat. Ada sungai, cari perahu, atau getek. Saya nggak nyaranin berenang, karena Saya nggak bisa berenang hehehe… Ada gunung, manjat. Ada jurang, cari jalan alternatif.

Ada badai, berteduh di goa sambil berdoa. Apapun rintangan yang hadir dalam perjalanan membangun bisnis, sesungguhnya itu bukan kesialan. Begitulah cara Allah mendidik kita supaya tangguh. Ujian kecil untuk kita memantaskan diri mendapat ujian besar.

Terakhir, sebelum Saya tutup bab pamungkas ini, Saya hanya ingin mengatakan bahwa apapun yang kita lakukan sejatinya selalu ada campur tangan Allah SWT. Dialah yang mengatur kehidupan kita sampai detik ini. Allah SWT menegaskan ke kita, Ia tak akan pernah mengubah suatu kaum sampai kaum tersebut mengubah dirinya sendiri. Artinya kewajiban kita adalah terus berusaha sambil berdoa, selanjutnya Dialah yang akan mengubah kehidupan kita, itu sudah dijamin.

• Doa sama Allah swt agar dimampukan

• Pancing kemurahan Allah SWT dengan sedekah

• Pancing doa-doa dari orang tua dengan membahagiakan mereka

• Tidak menyakiti para pelanggan kita

• Dan masih banyak lagi.

Ingat mak, 1 miliar pertama akan selalu berawal dari 1 rupiah pertama emak. Jadi jangan ragu untuk melakukan langkah pertama emak, ya. Saya doakan semoga bisnis emak sukses dan berkah, target yang maksimal dan tetap dekat dengan keluarga. Sukses selalu untuk kita

3xploi7 Team

0 Response to "Cara Jago Jualan Untuk Emak Emak"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel


Kunjungi Terus " 3xploi7 " untuk update menarik selanjutnya

Simak Update Artikel menarik disini, Stay toon !! 3xploi7.com
Jangan sampai Terlewatkan.
 • Join Grup Team : 
— Facebook Grup ( 2.135 Anggota )
 Line Square 


 • Update Konten Unik Lainnya di : 
 Instagram
— Twitter

 • Tonton video kami di : 

 Youtube